Dua Astronot SpaceX Berhasil Meluncur Ke Luar Angkasa

Berinformasi.com, Cape Canaveral – SpaceX telah berhasil memulai misi kru pertama SpaceX. Astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley ke orbit, berhasil memulai misi kru pertama SpaceX.

Roket Falcon 9 dan pesawat ruang angkasa Dragon Crew perusahaan lepas landas dari Kennedy Space Center NASA di Florida. Kapsul itu adalah pesawat ruang angkasa yang dirancang dan dibangun swasta pertama. Tujuannya membawa astronot ke luar angkasa dan menuju ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Di luar pencapaian SpaceX, peluncuran tersebut merupakan pertama kalinya NASA meluncurkan astronotnya sendiri sejak akhir program pesawat ulang-alik hampir satu dekade lalu.

“Itu luar biasa,” kata astronot NASA Bob Behnken tentang peluncuran itu, beberapa saat setelah pesawat antariksa itu mencapai orbit.

“Hargai semua kerja keras dan terima kasih untuk perjalanan luar biasa ke ruang angkasa,” lanjutnya.

Peluncuran SpaceX

Dikenal sebagai Demo-2, peluncuran ini merupakan puncak dari karya SpaceX sejauh ini. Musk mendirikan perusahaan itu pada tahun 2002 dan sejak itu menyatakan kredo informal untuk “menjadikan manusia spesies multi-planet”.

Sampai saat ini, SpaceX telah meluncurkan puluhan satelit dan pesawat ruang angkasa, tetapi, sebelum hari Sabtu, SpaceX tidak pernah menempatkan manusia di luar angkasa.

Tepat setelah jam 3:22 PM ET, roket Falcon 9 yang membawa Crew Dragon dan para astronot lepas landas dari launchpad. Sekitar 12 menit kemudian, Crew Dragon mencapai orbit dengan sukses.

“Terima kasih telah terbang dengan Falcon 9,” direktur peluncuran SpaceX memberi tahu para astronot. “Kami berharap Anda memiliki misi yang hebat.”

Para astronot dijadwalkan untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Minggu pagi. Pasangan ini akan menghabiskan beberapa bulan di stasiun luar angkasa sebelum kembali.

Selain peluncuran, SpaceX juga berhasil mendaratkan pendorong roket Falcon 9. Booster adalah bagian bawah roket yang besar, yang memasuki kembali atmosfer Bumi dan mendarat di kapal drone perusahaan di Samudera Atlantik. SpaceX telah mendaratkan pendorong roket Falcon 9 sebanyak 45 kali.

Musk ada di sana untuk menyaksikan peluncuran secara langsung, bersama dengan Presiden Donald Trump dan Wakil Presiden Mike Pence.

“Ini hanya permulaan; ini hanya akan menjadi lebih baik,” Bob Cabana, direktur Space Center NASA, mengatakan sebelum peluncuran.

Sejak pesawat ulang-alik itu pensiun sekitar sembilan tahun yang lalu, AS telah membayar Rusia hingga US$ 80 juta per kursi untuk menerbangkan para astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Kontrak SpaceX

NASA memberi SpaceX dan Boeing kontrak masing-masing senilai US$ 3,1 miliar dan US$ 4,8 miliar, untuk mengembangkan pesawat luar angkasa baru di bawah program yang disebut Commercial Crew. Untuk SpaceX, peluncuran Demo-2 mewakili tes penerbangan terakhir kapsul Crew Dragon-nya, dibuat untuk membawa sebanyak tujuh orang ke orbit.

Dilansir dari tempo.co, NASA berencana untuk menerbangkan astronotnya secara teratur ke stasiun luar angkasa, yang diperkirakan akan membayar SpaceX sekitar US$ 55 juta per astronot untuk melakukannya.

Setelah misi tersebut dimulai, SpaceX berencana untuk menggunakan pesawat luar angkasa Dragon Dragon untuk misi lainnya. Itu termasuk wisata antariksa, karena perusahaan sejauh ini meluncurkan dua kesepakatan untuk terbang secara pribadi membayar orang ke luar angkasa dengan Crew Dragon pada awal tahun depan.

“Kami berada di awal era baru dan kami benar-benar memimpin awal revolusi luar angkasa,” kata wakil administrator NASA Jim Morhard kepada pers menjelang peluncuran.

NASA akan menyiarkan 24 jam liputan langsung tanpa henti dari SpaceX Demo-2. Webcast dimulai empat jam sebelum lepas landas dan akan berlanjut sampai pesawat luar angkasa Dragon Crew berlabuh di ISS.(pdn)

INFOKAN PADA SAHABAT: